Ini Wilayah Berisiko Rendah COVID-19

LAMPUKUNING.ID-Jakarta,9 Juni 2020-Kementerian Kesehatan RI merilis wilayah beresiko rendah covid-19 di sebagian daerah Indonesia melalui akun twiter resmi @KemenkesRI dengan hastag #RilisSehat,Rabu (10/06/2020).

Bacaan Lainnya

Dilansir dari wabsite Kemenkes RI, sehatnegeriku.kemkes.go.id ,Ahli epidemiologi dan Pakar Informatika Penyakit Menular DR. Dewi Nur Aisyah, M.Sc. DIC mengungkapkan ada 136 kabupaten/kota yang berisiko rendah penularan COVID-19. Hal itu ia jelaskan pada Konferensi Pers di Gedung BNPB, Jakarta, Selasa (9/6).

“Hari ini kami akan mengumumkan 136 kabupaten/kota dengan risiko rendah dimana kabupaten/kota tersebut memiliki scoring 20 persen tertinggi teratas,” katanya.

Ada 15 indikator utama dalam menentukan zonasi risiko suatu wilayah, antara lain 11 Indikator Epidemiologi, 2 Indikator Surveilans Kesehatan Masyarakat, dan 2 Indikator Pelayanan Kesehatan.

“Selanjutnya setiap indikator tersebut kami beri scoring dan dilakukan pembobotan lalu dijumlahkan. Hasil perhitungan tersebut akan dikategorisasikan jadi 4 zona risiko utama yaiut zona risiko tinggi, zona risiko sedang, zona risiko rendah, dan zona risiko tidak terdampak,” ujarnya.

Data itu diperbarui setiap minggunya dan tanggal 7 Juni 2020 terdapat 136 kabupaten/kota dengan risiko rendah.

Kabupaten/kota tersebut antar lain :
1. Provinsi Aceh
a. Aceh Barat Daya
b. Aceah Tamiang
c. Kota Lhokseumawe
d. Pidie
e. Simeulue
f. Kota Banda Aceh
g. Aceh Utara
h. Gayo Lues
i. Bener Meriah

2. Provinsi Sumatera Utara
a. Kota Padang Sempuan
b. Tapanuli Utara

3. Provinsi Sumatera Selatan
a. Lahat
b. Ogan Komering Ulu Timur
c. Ogan Komering Ilir

4. Provinsi Sumatera Barat
a. Kota Pariaman
b. Kota Solok

5. Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
a. Belitung
b. Bangka Tenagh
c. Bangka Barart

6. Provinsi Kepulauan Riau
a. Karimun
b. Bintan
c. Kota Tanjungpinang

7. Provinsi Jambi
a. Tanjung Jabung Barat
b. Sarolangun
c. Batanghari
d. Bungo
e. Tanjung Jabung Timur
f. Kota Jambi
g. Tebo

8. Provinsi Lampung
a. Lampung Tengah
b. Lampung Barat
c. Tulang Bawang
d. Tanggamus
e. Pringsewu
f. Tulang Bawang Barat
g. Kota Metro
h. Lampung Selatan
i. Lampung Utara
j. Pesawaran

9. Provinsi Bengkulu
a. Bengkulu Selatan
b. Kaur
c. Mukomuko
d. Rejang Lebong
e. Kepahiang
f. Bengkulu Tengah

10. Provinsi Riau
a. Indragiri Hulu
b. Indragiri Hilir
c. Kepulauan Meranti
d. Kota Pekanbaru
e. Pelalawan
f. Rokan Hulu
g. Siak
h. Kota Dumai
i. Kampar
j. Bengkalis

11. Provinsi Kalimantan Barat
a. Sanggau
b. Ketapang
c. Sekadau
d. Landak
e. Kota Singkawang
f. Kayong Utara
g. Sambas
h. Mempawah
i. Sintang

12. Provinsi Kalimantan Timur
a. Paser
b. Berau
c. Kutai Kartanegara
d. Kota Bontang
e. Penajam Paser Utara
f. Kutai Timur

13. Provinsi Ntt
a. Flores Timur
b. Sumba Timur
c. Manggarai
d. Ende
e. Manggarai Barat
f. Nagekeo

14. Provinsi Jawa Timur
a. Ponorogo
b. Kota Blitar
c. Trenggalek
d. Kota Pasuruan

15. Provinsi Kalimantan Selatan
a. Hulu Sungai Selatan

16. Provinsi Kalimantan Tengah
a. Barito Utara

17. Provinsi Jawa Barat
a. Cianjur
b. Ciamis
c. Kota Banjar
d. Sukabumi
e. Sumedang
f. Tasikmalaya
g. Cirebon
h. Majalengka
i. Kuningan
j. Panagndaran
k. Indramayu

18. Provinsi Jawa Tengah
a. Kota Pekalongan
b. Wonogiri
c. Karanganyar
d. Grobogan
e. Kendal
f. Pekalongan
g. Boyolalu
h. Blora
i. Sragen
j. Rembang

19. Provinsi Di Yogyakarta
a. Sleman

20. Prov Sulawesi Utara
a. Minahasa Tenggara
b. Kepulauan Sangihe
c. Kepualauan Talaud
d. Bolaang Mongondow Utara

21. Provinsi Sulawesi Barat
a. Mamuju

22. Provinsi Sulawesi Tenggara
a. Konawe Selatan
b. Konawe
c. Kolaka

23. Provinsi Sulawesi Tengah
a. Kota Palu
b. Morowali
c. Sigi
d. Poso
e. Tolitoli
f. Banggai Kepulauan
g. Banggai Laut

24. Provinsi Sulawesi Selatan
a. Barru
b. Kepulauan Selayar
c. Tana Toraja
d. Bulukumba
e. Kota Palopo

25. Provinsi Maluku Utara
a. Halmahera Barat
b. Halmahera Selatan
c. Pulau Taliabu
d. Halmahera Utara

26. Provinsi Papua Barat
a. Kaimana
b. Fakfak

27. Provinsi Maluku
a. Seram Bagian Barat
b. Maluku Tengah
c. Maluku Barat Daya
d. Buru Selatan
e. Maluku Tenggara

28. Provinsi Papua
a. Nabire

Dewi mengatakan data tersebut bersifat dinamis. Ada daerah-daerah yang sebelumnya tidak terdampak namun dapat berubah menjadi daerah dengan risiko rendah. Begitu juga terdapat daerah yang berisiko rendah yang dapat berpindah menjadi zona risiko sedang atau sebaliknya.

“kami mengharapkan seluruh masyarakat dapat disiplin menerapkan protokol kesehatan dimanapun berada dalam seluruh sektor kegiatan. Untuk melawan COVID-19 diperlukan upaya kolektif masyarakat besama dalam menjalankan adaptasi baru ntuk hidup amand ari COVID-19,” ucapnya.(*)

Hotline Virus Corona 119 ext 9. Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor hotline Halo Kemenkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id (D2)

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat

drg. Widyawati, MKM

Sumber : http://sehatnegeriku.kemkes.go.id/baca/rilis-media/20200609/0934054/wilayah-berisiko-rendah-covid-19/

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *