Omar Anak Tertua Keempat Osama bin Laden, suka melukis

Lukisan Omar bin Laden seringkali terinspirasi dari sinema Barat Amerika. “Saya menghormati koboi. Saya suka martabat koboi,” katanya kepada Vice.(ft:nypost.com) 

LAMPUKUNING.ID-Omar bin Laden (39) anak tertua keempat dari Osama bin Laden pemimpin Al-Qaidah, Omar yang kini tinggal di pedesaan Normandia, Prancis mengisi keseharianya dengan melukis.

Dalam sebuah wawancaranya dengan media Vice, Omar mengatakan bahwa film klasik Barat, seperti film Clint Eastwood 1992 “Unforgiven,” adalah sumber inspirasinya dalam melukis.

Dilansir dari new york post,Omar yang dijuluki oleh Vice sebagai  pewaris “Al-Qaida,” karyanya, gaya naif yang ditentukan oleh penggunaan warna dan sapuan kuas yang belum sempurna, sering kali menggambarkan elemen indikatif dari Western, seperti lanskap gurun dengan kaktus, rel kereta api, dan tulang kering, “saya suka film-film Barat lama,” kata Omar.
“saya menghormati koboi, saya suka martabat koboi. “

Omar bin Laden (ft:nypost.com)

Dirinya mengungkapkan lukisan favoritnya berjudul “Arizona Desert,” yang mengilustrasikan kabin pedesaan di antara hutan kaktus di bawah bulan yang cerah. Film favoritnya, “American Dream”, menampilkan tengkorak banteng dan semak gurun yang keriput dengan latar belakang pegunungan berwarna merah tanah liat, pemandangannya tidak berbeda dengan saat ia dibesarkan di Arab Saudi ,subjek lain yang sering ia lakukan, dengan sebagian waktunya dihabiskan di pertanian keluarga bin Laden, di mana mereka beternak kuda, kambing, dan rusa.

“Kebutuhan untuk menggambar dan melukis mengalir dalam darah saya,” kata Omar, mengacu pada ibunya, Najwa Ghanem, dan orang lain dari pihak keibuan yang telah mencoba-coba kuas dan kanvas.

“Saya merindukan saat-saat menyenangkan yang saya alami, saat-saat ketika saya terlalu muda untuk tahu dan terlalu polos untuk melihat dunia di sekitar saya,” katanya kepada Vice.

“Saya merindukan hamparan bukit pasir gurun dan lautan yang bergulung-gulung. Saya merindukan kedamaian masa kecil. “

Kepolosan masa kanak-kanak dengan cepat berubah menjadi kekacauan ketika keluarga bin Laden akhirnya pindah ke Sudan, dan kemudian Afghanistan, di mana al-Qaida menjadi terkenal.

Pada usia 16 tahun, Omar terlempar ke garis depan perang saudara Afghanistan. Lima tahun  kemudian, ayahnya memimpin serangan 11 September 2001 di New York City dan Washington, DC – tindakan teror yang dikutuk secara terbuka oleh Omar .

Osama bin Laden kemudian tewas dalam serangan AS di kompleksnya di Pakistan pada 2011.

Omar, menghibur dirinya dari penderitaan masa lalunya – termasuk sindrom stres pasca-trauma, gangguan bipolar, dan luka emosional lainnya – dalam lukisan “dari [hati],” terima kasih kepada istri Zaina Mohamed Al- Sabah, yang mendesaknya untuk mengisi waktu luang selama pandemi virus corona. Foto-fotonya memberinya pelarian ke “dunia mimpi dan imajinasi,” daripada “jalan gelap” dalam ingatannya.

“Saya ingin dunia belajar bahwa saya telah tumbuh; bahwa saya merasa nyaman di dalam diri saya untuk pertama kalinya dalam hidup saya; bahwa masa lalu adalah masa lalu dan seseorang harus belajar untuk hidup dengan apa yang telah berlalu, ”katanya. “Seseorang harus memaafkan jika tidak lupa, sehingga dia bisa berdamai dengan emosinya.”(*)

Sumber: nypost.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *