Giuseppe Di Matteo :Bocah Yang Terlarut Dalam Cairan Asam  Oleh Mafia

Giuseppe Di Matteo (Ft : @artifactshub ) 

“Setelah ayahnya setuju untuk bersaksi melawan mafia, Giuseppe Di Matteo disiksa oleh gangster selama dua tahun sebelum dibunuh”

LAMPUKUNING.ID-Giuseppe di Matteo masih kecil ketika Mafia Sisilia menculiknya pada 1993. Anggota Cosa Nostra, yang menyamar sebagai polisi, memberi tahu anak berusia 12 tahun itu bahwa mereka akan membawanya menemui ayahnya, Santino di Matteo, seorang pembunuh bayaran Mafia. Saat itu, Santino ditahan dalam perlindungan polisi karena dia setuju untuk bersaksi melawan mantan rekannya, dilansir dari allthatsinteresting.com.

Anggota Mafia yang menyamar dipimpin oleh Giovanni Brusca  yang dikenal sebagai “The Slaughterer”, “The Executioner”, dan bahkan “The Pig” karena membunuh sebanyak 200 orang – serta bos Mafia terkenal Salvatore “Toto” Riina. Para penculik kemudian menyiksa Giuseppe di Matteo selama hampir 800 hari antara 1993 dan 1996 sebelum mereka membunuhnya.

Mengapa Mafia Membunuh Giuseppe Di Matteo?

Pada awalnya, tujuan utama mafia adalah membuat Santino mundur dan berhenti membantu polisi. Mantan mafia itu ditangkap karena terlibat dalam pembunuhan hakim anti-Mafia Giovanni Falcone.

Setelah penangkapannya, Santino setuju untuk membantu polisi dalam penyelidikan mereka dengan mengungkapkan semua rincian pembunuhan dan bersaksi melawan Mafia dalam kasus Falcone. Dia adalah orang pertama yang terlibat dalam pembunuhan Falcone yang melakukannya.

Penculikan Giuseppe di Matteo adalah upaya untuk mengintimidasi ayahnya agar mencabut kesaksian yang diberikan dalam deposisinya. Dan para anggota Mafia tidak menunjukkan belas kasihan kepada anak yang tidak berdaya itu. Anak laki-laki itu dikurung di dalam kandang, dipukuli dan kurang makan. Para penculik bahkan mengirim foto putranya yang babak belur kepada Santino selama penyiksaan. Santino mati-matian mencoba bernegosiasi dengan mereka untuk menyelamatkan anaknya, tetapi tidak berhasil.

Akhirnya, setelah menahan bocah itu selama 779 hari dan dengan pernyataan Santino yang mengikat secara hukum masih dalam pembukuan, Brusca memberi perintah terakhir kepada para penculik Giuseppe di Matteo untuk “menyingkirkan anak anjing itu”.

Para mafia kemudian mencekik bocah lelaki itu sampai mati. Dia dikatakan sangat lemah dan kelelahan pada titik ini sehingga dia bahkan tidak mencoba melawan mereka. Setelah itu, mereka melarutkan tubuhnya dalam asam untuk memastikan jenazahnya tidak akan pernah ditemukan, praktik yang sering disebut “lupara bianca”.

Tradisi mafia yang brutal ini memiliki dua tujuan: untuk menghancurkan bukti kejahatan dan untuk mencegah keluarga korban mengadakan penguburan yang layak.

Giovanni Brusca akhirnya ditangkap pada Mei 1996 setelah divonis tahun sebelumnya secara in absentia karena meledakkan bom mobil yang menewaskan Falcone. Dia saat ini menjalani beberapa hukuman seumur hidup.

Giovanni Brusca akhirnya ditangkap pada Mei 1996 (ft : allthatsinteresting.com)

Atas kerjasamanya, ayah Giuseppe di Matteo, Santino, dibebaskan dari penjara pada awal Maret 2002. Meskipun banyak orang memperingatkannya bahwa dia adalah “orang mati yang berjalan” karena mengkhianati Mafia, dia menolak untuk bersembunyi.

“Kami telah membayar terlalu banyak, sekarang tinggalkan kami dalam damai,” kata istri Santino Franca dalam wawancara tahun 2002 dengan surat kabar La Repubblica . “Para hakim memberi tahu kami bahwa banyak hal telah berubah, jadi mengapa itu tidak bisa diubah untuk kami juga? Mengapa kita tidak bisa hidup seperti orang lain? ”

Alih-alih kabur, Santino memutuskan untuk kembali ke istrinya di rumahnya di selatan Palermo, ibu kota Sisilia.

Dalam sebuah wawancara  baru-baru ini , Santino mengatakan dia tidak akan pernah memaafkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi pada putranya. “Saya memikirkannya setiap hari,” katanya. “Bagaimana bisa ada orang yang begitu jahat yang memperlakukan seorang anak seperti ini?”

Dia melanjutkan, “Saya selalu berpikir bahwa Guiseppe akan keluar dari lingkaran Mafia. Dia mencintai binatang dan dia selalu ingin menjadi dokter hewan. Dia memiliki hasrat yang nyata. “

Tetapi setelah putranya diculik, dia tahu jauh di lubuk hatinya bahwa bocah itu tidak akan pernah pulang lagi.

Dia berkata, “Ketika orang terlibat dalam hal-hal seperti ini, kemungkinan besar mereka tidak akan pernah kembali.”

Kompensasi Untuk Keluarga Giuseppe Di Matteo

Pada Juli 2018 – lebih dari dua dekade setelah kematian bocah itu – pengadilan di Sisilia memutuskan bahwa keluarga Giuseppe di Matteo akan menerima € 2,2 juta sebagai ganti rugi.

Menurut The Local Italy , uang itu akan datang dari dana pemerintah Italia yang disiapkan untuk memberi kompensasi kepada para korban Mafia.

Kematian Giuseppe di Matteo mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Italia, terutama sejak anak itu masih sangat kecil ketika dia dibunuh. Hal itu bertentangan dengan apa yang diyakini banyak orang sebagai “kode kehormatan” Mafia bahwa wanita dan anak-anak tidak boleh dilukai.

Terlepas dari mitos umum ini, korban mafia memang termasuk wanita dan anak-anak selama bertahun-tahun. Dan sayangnya, Giuseppe di Matteo muda adalah salah satunya.

Sumber : https://allthatsinteresting.com/giuseppe-di-matteo?utm_campaign=twitterpdanm1&utm_source=twitter&u

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *