Gambar Bulan Pertama Hasil Pengamatan Galileo

Gambar bulan pertama yang dibuat oleh Galileo Galilei (ft : @artifactshub )

Pengamatan Galileo Galilei  terhadap Bulan Jupiter,Venus Dan Matahari

LAMPUKUNING.ID-Astronom Italia Galileo Galilei lahir pada tahun 1564 merupakan pengamat tentang tata surya kita dan Bima Sakti yang telah merevolusi pemahaman kita tentang tempat kita di Alam Semesta.

Bacaan Lainnya

Melansir dari solarsystem. Nasa. gov, Galileo memicu kelahiran astronomi modern dengan pengamatannya terhadap bulan, fase Venus, bulan-bulan di sekitar Jupiter, bintik matahari, dan berita bahwa bintang-bintang yang tampaknya tak terhitung jumlahnya membentuk Galaksi Bima Sakti. Jika Galileo ada hari ini, dia pasti akan kagum pada eksplorasi NASA atas tata surya kita dan sekitarnya.

Setelah mempelajari “spyglass” yang baru ditemukan, perangkat yang membuat objek jauh tampak lebih dekat, Galileo segera menemukan cara kerjanya dan membuat versinya sendiri yang lebih baik. Pada 1609, dengan menggunakan teleskop versi awal ini, Galileo menjadi orang pertama yang merekam pengamatan langit yang dilakukan dengan bantuan teleskop. Dia segera membuat penemuan astronomi pertamanya.

Pada saat itu, sebagian besar ilmuwan percaya bahwa Bulan adalah bola yang halus, tetapi Galileo menemukan bahwa Bulan memiliki gunung, lubang, dan fitur lainnya, seperti halnya Bumi.

Ketika Galileo mengarahkan teleskopnya ke Jupiter, planet terbesar di tata surya kita, dia membuat penemuan yang mengejutkan. Planet itu memiliki empat “bintang” yang mengelilinginya. Dalam beberapa hari, Galileo menemukan bahwa “bintang-bintang” ini sebenarnya adalah bulan-bulan yang mengorbit Jupiter. Penemuannya menantang kepercayaan umum pada masanya tentang tubuh tata surya kita. Melanjutkan warisan Galileo, teleskop modern dan pesawat ruang angkasa mengamati keajaiban banyak bulan Jupiter. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut tentang pesawat luar angkasa yang telah mengunjungi dan mengamati Jupiter.

Galileo mengalihkan pandangannya ke Venus, benda langit paling terang di langit – selain Matahari dan Bulan. Dengan pengamatannya terhadap fase Venus, Galileo dapat mengetahui bahwa planet mengorbit Matahari, bukan Bumi seperti kepercayaan umum pada masanya.

Karena penasaran dengan Matahari, Galileo menggunakan teleskopnya untuk mempelajari lebih lanjut. Tidak tahu bahwa melihat bintang kita sendiri akan merusak penglihatannya, Galileo mengarahkan teleskopnya ke matahari. Ia menemukan bahwa matahari memiliki bintik matahari, yang tampak berwarna gelap.

Penemuan Galileo tentang Bulan, bulan Jupiter, Venus, dan bintik matahari mendukung gagasan bahwa Matahari – bukan Bumi – adalah pusat Alam Semesta, seperti yang umumnya diyakini pada saat itu. Karya Galileo meletakkan dasar bagi pesawat luar angkasa modern dan teleskop saat ini. Selamat Ulang Tahun, Galileo, dan terima kasih atas semua hadiah surgawi!

Pada tahun 1989, Galileo Galilei diperingati dengan peluncuran pesawat luar angkasa yang terikat Jupiter dengan namanya. Selama perjalanan 14 tahun, wahana antariksa Galileo dan probe mini yang dapat dilepas, mengunjungi Venus, Bumi, asteroid Gaspra, mengamati dampak Komet Shoemaker-Levy 9 pada Jupiter, Jupiter, Europa, Callisto, IO, dan Amalthea.

Untuk menghindari kemungkinan kontaminasi salah satu bulan Jupiter, wahana antariksa Galileo sengaja ditabrakkan ke Jupiter pada akhir misinya pada September 2003.(*)

Sumber : https://solarsystem.nasa.gov/news/307/galileos-observations-of-the-moon-jupiter-venus-and-the-sun/

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *