Layanan Thalasemia dan Hemofilia di RSUD HAM Dihentikan

LAMPUKUNING.ID,KOTA JAMBI – Belakangan ini, beredar surat pemberitahun perihal penghentian sementara pelayanan Thalasemia dan Hemofilia

Bacaan Lainnya

dengan nomor surat KS02.03/904/PNJ.1/RSUDHAM/XI/2021, tanggal 24 November 2021 yang ditujukan ke Kepala BPJS Kesehatan KC Jambi. Surat tersebut ditandatangani langsung oleh Dirut RSUD H Abdul Manap, dr Rudi Maruli H Pardede.

Dalam surat tersebut tertulis, bahwa RSUD H Abdul Manap mengalami kendala dalam penyedian obat Thalasemia dan Hemofilia sehingga tidak dapat melakukan pelayanan dengan optimal terhadap pasien.

Oleh karena itu, kami (RSUD HAM,red) bermaksud menghentikan sementara pelayanan terhadap pasien Thalasemia dan Hemofilia di RSUD H Abdul Manap sampai batas waktu yang belum ditentukan.

Menyikapi ini, Wakil Wali Kota Jambi, Maulana menyebutkan akan memanggil Direktur BPJS Kesehatan dan beberapa rumah sakit yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan untuk mengatur secara sistem tidak boleh ada penghentian pelayanan.

“Karena ini bagian dari masyarakat, anak-anak yang terkena Thalasemia mempunyai hak untuk mendapatkan pelayanan.

Karena memang, butuh pertemuan bersama sehingga tidak bisa dibebankan sama satu rumah sakit. Tetapi harus melakukan perbaikan secara sistem,” kata Maulana.

Penanggungan biaya memang ada di BPJS Kesehatan dan pemberian jasa ada di rumah sakit. Maka dari itu pertemuan ini perlu dilakukan, paling lama hari ini (Selasa,red).

“Ketika ada sebuah kebijakan yang didorong, dan BPJS mau mengeluarkan kebijakan tentang pembiayaannya, rumah sakit ada sistem pelayanannya, tidak boleh terhenti,” jelasnya.

Memang kata Maulana, selama ini RSUD HAM menjadi satu-satunya rumah sakit pelayanan Thalamesia.

Namun, menimbang banyak rumah sakit yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, maka hal ini akan dibicarakan lagi sebagai solusi pelayanan yang lebih maksimal.

“Kalau untuk prasarananya ada. Inikan (Thalamesian,red) terkait transfusi darah. Tidak hanya di rumah sakit, tapi juga di PMI,” kata dia.

Sayangnya, Dirut RSUD Abdul Manap ketika dicoba untuk diminta keterangannya, belum memberikan jawaban. (LK07)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *