Keyla Bocah 4 Tahun yang Jasadnya Ditemukan Didalam IPAL Diduga Dibunuh

LAMPUKUNING.ID,KOTA JAMBI– Dari sejumlah hasil pemeriksaan atau autopsi di Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Manap Kota Jambi, Diketahui tulang leher Keyla  bocah berusia 4 tahun patah diduga adanya kekerasan fisik dan seksual

Bacaan Lainnya

Dilansir dari jambiindependent. disway.id, Selain itu, ada juga luka di bagian kepala depan dan belakang. Kemudian memar pada bagian bawah mata sebelah kanan.

Dokter forensik, Erni Handayani Situmorang, mengatakan bahwa menurutnya luka yang paling fatal adalah patah tulang leher.

“Paling berat adalah patah tulang tengkorak bagian belakang. Di leher,” kata dia, seperti dikutip dari jambi28.tv.

(VIDEO JASAD BOCAH 4 TAHUN  SAAT DIEVAKUASI) 

Ditanya apakah ada kekerasan seksual, Erni mengatakan ada. Dia juga mengatakan, dari hasil autopsi, diketahui bahwa saat ditemukan, Kekey diperkirakan sudah meninggal dunia selama 2 hari.

Sebelumnya, pihak keluarga sudah curiga dengan kematian bocah lugu ini, yang ditemukan di dalam Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL), di kawasan Rawasari, Kota Jambi pada Senin, 25 Juli 2022.

Efendi, kakek korban sehari sebelum Kekey ditemukan tewas, sempat menerima SMS pengancaman dari seseorang yang tidak dikenal.

“Benar, saya sendiri yang dapat SMS itu, isinya dia bilang minta cabut laporan kami ke polisi soal hilangnya Kekey,” katanya saat diwawancarai pada Selasa, 26 Juli 2022.

“Kalau tidak kami turuti, dia mengancam bahwa kami tidak akan bisa bertemu Kekey lagi,” tambahnya.

Untuk pengancaman tersebut, Efendi telah melaporkannya ke pihak kepolisian.

Sampris, salah satu keluarga korban juga mengungkap kejanggalan atas tewasnya Kekey tersebut.

“Kalau anak kecil tidak bisa mengangkat tutup Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) itu, kita saja orang dewasa tidak kuat mengangkatnya sendirian,” kata Sampris.

Kata Sampris, selama ini tutup IPAL tersebut tertutup dan mengarah kepada adanya dugaan pembunuhan.

Kekey merupakan seorang balita yang berusia 4 tahun dengan ciri-ciri rambut pendek seleher, ada tahi lalat di pipi kiri, gigi bagian atas sebelah kiri rompeng, terakhir kali terlihat memakai baju garis oren coklat dan putih kelana trening panjang warna hijau lis kuning.

Sebelum dinyatakan menghilang, Kekey masih terlihat bermain-main di sekitar rumah bersama dengan seorang temannya.

Menurut kesaksian warga sekitar, Aini (32) mengatakan bahwa pada pukul 10.00 Kekey masih terlihat bermain lumpur bersama dengan temannya. Kemudian ia pun menyuruh Kekey pulang ke rumah, karena sudah menjelang makan siang.

“Sebelum kejadian itu saya masih melihat Kekey main lumpur, karena bajunya kotor, saya suruh mereka pulang ke rumah,” ujarnya.

Beberapa saat kemudian, terlihat ibu Kekey sedang sibuk mencari dan memanggil anaknya, “Dak lama setelahnya, nampak mamaknya nyari,” tambah Aini.

Setelah kejadian tersebut, semua masyarakat beserta keluarga Kekey mencari di sekitar Kuburan Cina yang tak jauh dari rumahnya.

Salah satu tetangga, Amina (22) mengatakan bahwa di tempat terakhir kali Kekey bermain, masih terlihat sepasang sendal yang ia kenakan. “Sendalnya juga masih terlihat di tempat mainnya itu,” ujarnya.

Dia juga mengatakan bahwa untuk mencari Kekey, tetangga sekitarnya juga membuat informasi yang dibagikan di berbagai media sosial. Jenazah bocah malang tersebut kemudian dievakuasi ke Rumah Sakit untuk proses lebih lanjut. (dra/*)

Sumber : jambiindependent.disway.id

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *